Liburan Ke Jogja? Berikut 15 Daftar Tempat Wisata yang Wajib Anda Kunjungi!

Apabila Anda sedang merencanakan liburan ke Jogja dalam waktu dekat, tak perlu bingung hendak ke mana. Berikut adalah daftar lengkap tempat wisata di Jogja yang tidak boleh dilewatkan, mulai dari wisata sejarah hingga wisata kekinian, berbasis hiburan maupun pengetahuan, untuk anak-anak atau orang dewasa.

  1. Jogja Bay Adventures Waterpark

Jogja Bay Adventures Waterpark terletak di Jl. Stadion Maguwoharjo, Depok. Lokasinya cukup jauh dari jalan utama sehingga disarankan bagi pengunjung untuk menggunakan kendaraan pribadi. Untuk mencapainya, Anda bisa masuk melalui Ring Road Utara, baik dari arah Condongcatur, maupun Maguwoharjo.

Tempat wisata di Jogja yang relatif baru ini menawarkan beragam permainan air yang cukup menantang. Ada berbagai wahana permainan air yang tersedia, baik yang ditujukan untuk orang dewasa maupun untuk anak-anak. Oleh karena itu, tempat wisata di Jogja ini sangat cocok menjadi tempat berlibur anggota keluarga pada akhir pekan.

Untuk menikmati berbagai keseruan yang ada di waterpark yang paling megah di Jogja ini, Anda perlu membayar tiket masuk Rp90.000 pada hari biasa dan Rp100.000 pada akhir pekan. Sementara itu, tiket masuk untuk anak-anak harganya adalah Rp60.000-Rp75.000.

  1. Desa Wisata Kalibiru

Desa Wisata Kalibiru merupakan salah satu tempat wisata di Jogja yang sedang fenomenal di kalangan anak muda belakangan ini. Letaknya di Jl. Waduk Sermo, Kalibiru, Kulonprogo. Tempat wisata ini menjadi perbincangan karena sebuah pemandangan indah yang pernah terekam melalui salah satu kamera pengunjung dan di-posting di Instagram.

Di Kalibiru, pengunjung memang bisa berpose di atas sebuah pohon pinus yang tinggi. Indahnya warna hijau pepohonan di lereng bukit menjadi latar belakang yang sangat alami. Untuk memasuki area wisata ini, Anda harus membayar Rp10.000 per orang. Biaya ini belum termasuk biaya parkir dan biaya foto. Kalibiru mulai dibuka untuk umum pada jam 06.00 WIB hingga 17.00 WIB setiap hari.

  1. Kebun Buah Mangunan

Tempat wisata ini berada di daerah Mangunan, Dlingo, Bantul. Untuk mencapainya, pengunjung perlu menempuh jarak sekitar 35 km dari pusat kota atau kurang lebih 1 hingga 1,5 jam perjalanan. Meskipun demikian, kelelahan selama perjalanan akan terbayar ketika sudah tiba di lokasi wisata.

Bagian yang paling menarik dari Kebun Buah Mangunan adalah pemandangan alam yang sangat cantik dilihat dari ketinggian, yaitu kurang lebih 150–200 mdpl. Selain itu, pengunjung akan disuguhi dengan keindahan pesona Sungai Oyo yang mengalir berkelok-kelok.

Pada musim tertentu, pengunjung juga bisa menikmati buah-buahan yang bisa dipetik sendiri, seperti jambu, jeruk, dan mangga. Ada pula area untuk outbond, berkemah, bahkan memancing, yang tersedia di kawasan wisata alam ini. Untuk menikmati semua fasilitas itu, pengunjung hanya dikenakan biaya masuk sebesar Rp5.000 per orang. Tempat wisata di Jogja ini akan lebih berkesan jika dikunjungi pada pagi hari sekitar pukul 06.00 WIB atau sore hari pada pukul 17.00 WIB.

  1. Puncak Becici

Lokasi lain yang sangat ideal untuk melihat Jogja dari ketinggian adalah Puncak Becici. Tempat wisata ini pun menjadi salah satu tempat favorit para wisatawan yang ingin merasakan pengalaman petualangan yang berbeda. Puncak Becici berada di Dusun Gunung Cilik, Desa Gunung Mutuk, Dlingo, Bantul.

Untuk mencapai tempat wisata di Jogja ini, pengunjung bisa melewati Jalan Imogiri Timur, lalu menuju arah Kebun Buah Mangunan dan Hutan Pinus Mangunan. Petunjuk arah akan mengarahkan pengunjung pada sebuah kawasan wisata yang sarat dengan pohon-pohon pinus seperti di Bogor. Setelah berjalan sekitar 15 menit, Anda akan tiba di Puncak Becici.

Dari Puncak Becici, terlihat pemandangan alam yang sangat menakjubkan. Petak-petak sawah, Gunung Merapi dan Sindoro, serta langit yang biru, menjadi hiasan yang sangat sulit digambarkan dengan kata-kata. Tempat wisata di Jogja yang satu ini memang belum terlalu ramai dan fasilitas yang tersedia juga masih terbatas dan terkesan sederhana. Namun, dengan segala keindahan yang terpampang di depan mata, hal tersebut tampaknya bukan sebuah masalah besar.

  1. Hutan Pinus Mangunan

Tempat wisata lain yang juga sempat menjadi perbincangan adalah Hutan Pinus Mangunan. Lokasinya berada sekitar 23 km dari pusat kota. Pengunjung bisa tiba di sana dengan menyusuri jalan Imogiri Timur dan mencari Desa Mangunan, Dlingo.

Apa yang menarik dari tempat wisata di Jogja ini? Seperti namanya, di Hutan Pinus Mangunan ini terdapat deretan pohon-pohon pinus yang menjulang tinggi hingga menutupi seluruh kawasan. Suasana alam yang segar dan teduh semakin membuat pengalaman memasuki hutan menjadi lebih menyenangkan sekaligus menantang. Di sini bahkan terdapat sebuah panggung terbuka yang materialnya secara keseluruhan terbuat dari kayu. Ada pula tempat duduk melingkar yang terbuat dari batang pohon. Di panggung unik ini, sering diadakan acara sastra, teater, dan pertunjukan musik.

Waktu yang paling tepat untuk berkunjung ke Hutan Pinus Mangunan adalah pada pagi hari sekitar 06.00 WIB hingga 10.00 WIB atau sore hari pada 15.00 WIB hingga 18.00 WIB. Biaya masuk tidak ada, Anda hanya perlu membayar parkir sebesar Rp3.000 untuk motor dan Rp10.000 untuk mobil. Selain itu, Anda diperbolehkan memotret sepuasnya.

  1. Air Terjun Sri Gethuk

Bagi yang senang dengan pemandangan alam yang natural dipadu dengan kesegaran air yang masih jernih, berkunjung ke Air Terjun Sri Gethuk adalah pilihan yang tepat. Ini adalah salah satu air terjun yang berada di Desa Bleberan, Playen, Gunungkidul. Letaknya sekitar 40 km dari pusat kota Jogja.

Ada dua pilihan rute bagi pengunjung yang ingin menuju Air Terjun Sri Gethuk. Pertama, menyusuri jalan yang berdampingan dengan sawah-sawah dan deretan pohon kelapa. Pilihan kedua adalah melewati Sungai Oyo dengan rakit sederhana bertenaga mesin. Selama perjalanan singkat ini, pengunjung akan dimanjakan dengan nuansa alami yang dari pemandangan di sekitar sungai.

Air terjun mengalir di antara tebing-tebing karst. Ukurannya memang tidak terlalu tinggi. Namun, hal menarik yang terlihat jelas adalah warna bebatuan yang tersusun sangat cantik. Selain itu, pengunjung juga bisa merasakan pijatan alami dari air yang mengalir. Selain menyegarkan, ternyata berkunjung ke Air Terjun Sri Gethuk juga menyehatkan.

Aktivitas lain yang bisa dilakukan adalah berenang. Kedalaman Sungai Oyo di sekitar air terjun adalah sekitar 10 m. Bagi yang tidak ahli berenang, tersedia pelampung. Untuk mengakses tempat wisata alam di Jogja ini, Anda hanya perlu membayar Rp5.000 per orang. Sementara itu, sewa perahu adalah Rp10.000 per orang.

  1. Gunung Api Purba Nglanggeran

Objek wisata yang unik dan eksotis ini berada di wilayah Desa Nglanggeran, Pathuk, Gunungkidul. Jaraknya dari pusat kota adalah sekitar 25 km. Gunung Api Purba Nglanggeran merupakan kawasan yang memiliki bentang alam yang sangat indah. Menurut penelitian, gunung ini adalah gunung purba yang terbentuk karena magma yang membeku sekitar 60 juta tahun yang lalu.

Dari ketinggian, pengunjung bisa menikmati keindahan matahari terbit maupun terbenam. Pemandangan alam mempesona yang membentang luas menjadi salah satu daya tarik wisatawan untuk datang ke tempat wisata di Jogja ini. Untuk masuk ke area ini, tiket masuk dipatok Rp7.000 pada pagi hari dan Rp9.000 pada malam hari. Ya, jika ingin bermalam di tempat ini, tersedia pula penginapan-penginapan sederhana.

Lokasi ini juga bisa dijadikan sebagai tempat untuk berkemah, melakukan panjat tebing, atau sekadar merasakan suasana alam yang berbeda. Ada 3 gardu pandang yang tersedia, mulai dari yang rendah, sedang, dan tinggi di sepanjang jalan menuju puncak gunung. Puncak yang dikenal dengan nama Gunung Gede bisa dicapai dengan perjalanan yang cukup menantang selama 1 jam. Sepanjang jalan, akan terlihat bongkahan-bongkahan batu yang sangat besar. Jangan khawatir, tersedia tali dan tangga untuk membantu kita tiba dengan selamat sampai di puncak.

  1. Gua Pindul

Gua Pindul adalah salah satu kawasan wisata di Gunungkidul yang menawarkan keunikan tersendiri. Gua ini memiliki panjang 300 meter dan terdapat stalaktit yang sangat besar di dalamnya. Konon, stalaktit ini merupakan salah satu yang paling besar di dunia. Pada bagian dasar gua, ada air yang mengalir sehingga pengunjung harus menggunakan ban dan alat pengaman selama menyusuri gua.

Berkunjung ke Gua Pindul sangat menyenangkan dan menantang, khususnya bagi para pecinta wisata petualangan. Oleh karana itu, perjalanan selama hampir 30 menit ini tidak akan terasa lama. Di dalam gua juga hidup banyak kelelawar yang menggantung di antara stalaktit-stalaktit. Dalam kegelapan, pemandu akan membantu Anda untuk melihat menggunakan bantuan senter.

Untuk merasakan pengalaman seru ini, Anda hanya perlu membayar Rp30.000 per orang. Biaya ini sudah mencakup ban, jaket pelindung, dan pemandu selama berada di dalam Gua Pindul. Oh, ya, jangan lupa untuk mengabadikan perjalanan wisata menarik ini dengan paket foto yang tersedia.

  1. Waduk Sermo

Waduk Sermo adalah salah satu bendungan air yang memiliki luas sekitar 21,3 km persegi. Lokasinya di Desa Hargowilis, Kokap, Kulonprogo, tidak terlalu jauh dari objek wisata Kalibiru. Air dari waduk ini digunakan untuk keperluan irigasi persawahan yang terletak di sekitarnya. Bahkan, penduduk setempat juga menjadikannya sebagai sumber air bersih bagi kebutuhan rumah tangga.

Di Waduk Sermo, pengunjung bisa sekadar bersantai di sepanjang tepi bendungan yang ditumbuhi dengan pepohonan yang rindang. Pengunjung juga bisa berjalan kaki, jogging, atau bersepeda menyusuri tepi waduk. Bagi yang ingin merasakan pengalaman yang berbeda, tersedia fasilitas perahu mesin sederhana yang bisa mengantarkan Anda mengelilingi waduk sambil merasakan indahnya perpaduan ciptaan Tuhan dan manusia.

  1. Taman Pelangi

Apakah Anda pernah berkunjung ke Taman Pelangi yang berada di dalam area Monumen Jogja Kembali? Bukan, tempat ini bukanlah arena untuk melihat pelangi yang biasanya terbentuk di langit. Taman Pelangi adalah tempat wisata di Jogja yang terdiri atas berbagai hiasan lampion dengan lampu berwarna-warni. Oleh karena itu, tempat ini sangat ideal untuk dikunjungi pada malam hari.

Objek wisata Taman Pelangi tepat dijadikan sebagai tempat bersantai untuk seluruh anggota keluarga. Pengunjung bisa masuk ke dalam objek wisata ini dengan melalui Jalan Ring Road Utara, yaitu setelah perempatan Jalan Kaliurang. Selain menggunakan kendaraan pribadi, Anda juga bisa memanfaatkan kendaraan umum karena akses transportasi ke tempat ini cukup mudah.

  1. Pantai Nglambor

Salah satu dari belasan pantai yang terdapat di pesisir selatan Gunungkidul adalah Pantai Nglambor. Berbeda dengan pantai-pantai lainnya, Pantai Nglambor menyajikan keindahan alam bawah laut yang dihuni oleh beragam biota laut yang mempesona.

Pengunjung bisa berinteraksi langsung dengan berbagai jenis ikan yang sangat cantik. Air laut di Pantai Nglambor pun sangat jernih sehingga penyelam bisa melihat dengan jelas makhluk-makhluk bawah laut yang indah ini. Kelebihan lain dari Pantai Nglambor adalah suasananya yang masih alami serta pantainya yang berpasir putih.

  1. Gumuk Pasir Parangkusumo

Gumuk Pasir Parangkusumo adalah salah satu objek wisata unik yang terdapat di Jogja. Lokasinya tidak terlalu jauh dari Pantai Parangtritis. Gumuk atau tumpukan pasir ini terbentuk dari pasir yang berasal dari abu vulkanik yang merupakan hasil letusan Gunung Merapi.

Aktivitas yang lazim terlihat di Gumuk Pasir Parangkusumo adalah sandboarding. Ini adalah semacam olahraga seperti skateboarding, hanya saja dengan menggunakan alat khusus dan dilakukan di atas pasir. Tersedia pula penyewaan alat sehingga Anda hanya perlu datang dan menikmati keseruan ber-sandboarding di tempat wisata di Jogja yang unik ini.

Gumuk Pasir juga sering dimanfaatkan sebagai tempat untuk berfoto prewedding bagi pasangan yang sedang mempersiapkan pernikahan. Suasana yang eksotis dan menarik membuat Gumuk Pasir menjadi magnet bagi para wisatawan.

  1. Bukit Bintang

Bukit Bintang adalah lokasi wisata favorit anak-anak muda di Jogja. Letaknya di daerah Piyungan atau di Jl. Wonosari. Ini adalah sebuah area di pinggir tebing yang dilengkapi dengan bangunan-bangunan sederhana, tetapi kokoh. Di sini, pengunjung bisa melihat keindahan Kota Jogja dari ketinggian.

Waktu yang tepat untuk berkunjung ke Bukit Bintang adalah pada sore hari. Pengunjung akan disuguhi panorama cantik dari matahari yang sedang terbenam. Selanjutnya, ketika malam tiba, lampu-lampu kendaraan dan bangunan di kejauhan akan terlihat berkelip-kelip seperti kunang-kunang yang berjumlah ribuan.

Di Bukit Bintang, Anda bisa sekaligus dinner romantis bersama pasangan. Pilihan menunya sederhana, yaitu teh hangat dan jagung bakar yang nikmat. Keduanya akan sempurna menemani waktu bersantai Anda di malam hari.

  1. Tebing Breksi

Tebing Breksi termasuk jenis objek wisata yang terbentuk karena aktivitas manusia. Konon, pada 1980-an, ada aktivitas penambangan batu kapur breksi yang dilakukan oleh warga setempat di Dusun Groyokan, Kelurahan Sambirejo, Prambanan. Oleh Sri Sultan Hamengku Buwono X, pada Mei 2015, tempat ini diresmikan sebagai cagar budaya.

Menariknya, pengunjung bisa menikmati berbagai pahatan para seniman lokal di Tebing Breksi. Ada bermacam-macam gambar yang terpahat, contohnya wayang. Karena tampilannya yang unik tersebut, Tebing Breksi pun sering dimanfaatkan sebagai lokasi foto prewedding atau selfie.

Selain bisa menikmati karya seni yang unik, pengunjung juga bisa melihat pemandangan yang mempesona dari puncak tebing, termasuk panorama Candi Ijo dan Candi Ratu Boko. Bahkan, pada bagian dasar terdapat sebuah amphitheatre yang disebut Tlatar Seneng dan berfungsi sebagai tempat pertunjukan. Tempat wisata ini sangat cocok dikunjungi pada sore hari karena cuaca lebih bersahabat.

  1. Candi Ijo

Ada banyak objek wisata yang berupa candi di Jogja di sekitarnya seperti misalnya Candi Prambanan dan Candi Borobudur. Namun, candi yang satu ini sangat berbeda, khususnya karena letaknya. Candi ini terletak sekitar 410 m dari permukaan laut, yaitu di sebuah bukit bernama Gumuk Ijo atau Bukit Hijau. Di kompleks candi ini, ada sekitar 17 struktur dan terbagi dalam 11 teras yang berbentuk undakan. Konon, candi ini dibangun pada abad ke-9.

Selain bisa menikmati keindahan bangunan candi, pengunjung juga bisa melihat panorama alam sekitar dari ketinggian. Dari lokasi ini, Anda bisa melihat langsung proses landing atau take off pesawat di Bandara Adi Sutjipto. Bukan hanya karena lokasinya, kemegahan Candi Ijo juga menjadi daya tarik bagi para penikmat sejarah masa lampau.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *